ATCRBS | Air Traffic Control Radar Beacon System

ATCRBS | Air Traffic Control Radar Beacon System

ATCRBS | Air Traffic Control Radar Beacon System

Sistem dalam Kontrol Lalu Lintas Udara (ATC) guna meningkatkan pengawasan pemantauan radar dan pemisahan lalu lintas udara. ATCRBS membantu Radar Surveillance dengan memperoleh informasi pesawat yang dipantau, dan memberikan ke Radar Controller.
Menggunakan guna Identifikasi Pesawat (Target) dan membedakan satu sama lain nya.





Komponen dari Sistem

—  Transponder, yang dipasang di Pesawat
Menerima Interogasi memecahkan kode, memutuskan apakah untuk menjawab, dan kemudian merespon dengan informasi yang diminta saat yang tepat.

—  Radar Pengawasan Sekunder (SSR) di fasilitas Station ATC.
Terletak pada Radar Surveillance Primer (PSR). Kedua Sistem Radar bekerja sama untuk menghasilkan Gambar Sinkron Surveilans.

SSR - Mentransmisikan Interogasi dan mendengarkan balasan.
Transponder - Menerima Interogasi memecahkan kode, memutuskan apakah untuk menjawab, dan kemudian merespon dengan informasi yang diminta saat yang tepat.

Digunakan dalam hubungannya dengan Radar Primer, Untuk menentukan keberadaan pesawat di wilayah udara. Suplemen ATCRBS Informasi Posisi dengan Identifikasi Positif dan Informasi Ketinggian, memungkinkan Controller untuk melacak setiap pesawat lebih tepat dan Efektif.


Teori Operasi
Langkah Interogasi ATCRBS

INTEROGASI
ATCRBS Interogator secara berkala menginterogasi pesawat pada Frekuensi 1030 MHz. Dilakukan melalui antena berputar atau pemindaian di Radar dengan Pulse Repetition Frequency (PRF). Interogasi melakukan 450-500 Interogasi / Detik. Setelah interogasi dikirim, perjalanan melalui ruang (Kecepatan Cahaya) dalam arah antena menunjuk sampai pesawat terbang tercapai.

Ketika pesawat menerima Interogasi, Transponder pesawat akan mengirim balasan pada 1090 MHz setelah penundaan 3.0 mikrodetik menunjukkan informasi yang diminta. Prosesor Interogator kemudian akan men-decode balasan dan mengidentifikasi pesawat. Kisaran pesawat ditentukan dari delay antara balasan dan interogasi.


BALASAN
Balasan Interogasi terdiri dari 15 Slot waktu, masing-masing 1,45 mikrodetik. balasan dikodekan dengan ada atau tidak adanya pulsa 0,45 mikrodetik di setiap slot.
F1 dan F2 Pulsa membingkai Pulsa, selalu siarkan oleh Transponder pesawat. Digunakan oleh Interogator untuk mengidentifikasi balasan yang sah. Ini spasi 20,3 mikrodetik terpisah.

A4   A2   A1   B4   B2   B1   C4   C2  C1   D4   D2   D1

Merupakan  pulsa "Informasi" yang terkandung dalam balasan. Bit ini digunakan dengan cara yang berbeda untuk setiap Mode Interogasi.

Mode A
Masing-masing digit dalam Kode Transponder (A, B, C, atau D) mungkin nomor dari nol sampai tujuh. Digit Oktal dikirim sebagai kelompok masing-masing tiga pulsa, Slot A dicadangkan untuk digit pertama, B untuk yang kedua, dan seterusnya.

Balasan Modus C
Ketinggian dikodekan dengan antarmuka Gillham Code, yang menggunakan "Grey Code".  Antarmuka mampu mewakili berbagai ketinggian, di 100-kaki (30 m) kenaikan. Ketinggian memengaruhi Tekanan Ketinggian dan dikoreksi dalam pengaturan altimeter di fasilitas ATC.
Jika tidak ada Encoder terpasang, Opsional Transponder hanya mengirimkan membingkai pulsa (Transponder Modern).

Pulsa X - Digunakan untuk target uji. bit ini awalnya siarkan oleh Rudal BOMARC yang digunakan sebagai target uji udara saat diluncurkan. Bit ini dapat digunakan oleh pesawat.

Pulsa SPI - Diposisikan 4.35μs masa lalu pulsa F2 (3 slot waktu) dan digunakan sebagai "Special Pulse Identifikasi". SPI pulsa dihidupkan oleh "Kontrol Identitas" pada transponder di kokpit pesawat saat diminta oleh kontrol lalu lintas udara.  Pengontrol lalu lintas udara dapat meminta pilot untuk Ident, dan ketika kontrol identitas diaktifkan, sedikit SPI akan ditambahkan ke jawaban selama sekitar 20 detik (3:58 rotasi antena interogator) sehingga menyoroti trek pada layar kontroler.

Azimut Pesawat ditentukan dari penunjukan arah antena ketika balasan pertama diterima, sampai balasan terakhir diterima. Nilai Azimuth kemudian dibagi dua untuk memberikan dihitung "Massa" Azimuth. Kesalahan dalam algoritma ini menyebabkan pesawat untuk Jitter di lingkup pengendali, Disebut sebagai "Trek jitter".  Masalah Jitter membuat algoritma software Pelacakan bermasalah, dan merupakan alasan mengapa Monopulse dilaksanakan.

Penekanan Sisi LOBE

Antena Directional SSR tidak pernah sempurna; pasti akan "Bocor". Tingkat yang lebih rendah dari Energi RF di arah Off-Axis. Dikenal sebagai Sisi LOBE. Ketika pesawat yang terdekat dengan stasiun tanah, Sinyal Sisi LOBE cukup kuat untuk memperoleh balasan dari Transponder ketika antena tidak menunjuk pada mereka.


Ini dapat menyebabkan Ghosting, dimana target pesawat terbang dapat muncul di lebih dari satu lokasi di Lingkup Radar. Kasus ekstrim, efek yang dikenal sebagai Cincin-Sekitar terjadi, di mana balasan transponder berlebihan mengakibatkan busur balasan berpusat di Radar.


Tampilan Radar

Detail Radar-Screen - Target dalam mode cat kulit (Kuning) dan video sintetis (Putih). Kode Beacon dan Ketinggian secara historis ditampilkan pada lingkup radar sebelah target, Modernisasi telah memperpanjang Pengolah Data Radar dengan Prosesor Data Penerbangan  (FDP).

 FDP secara otomatis memberikan kode beacon untuk rencana penerbangan, dan ketika kode beacon diterima oleh pesawat terbang, komputer mengasosiasikan dengan informasi rencana penerbangan untuk menampilkan data yang berguna.

Seperti Callsign pesawat, Memperbaiki Navigasi pesawat berikutnya dan Ketinggian nya, dll, Meskipun ATCRBS tidak menampilkan arah pesawat.


Mode S

Modus Pilih - Sistem Radikal ditingkatkan dimaksudkan untuk menggantikan ATCRBS sama sekali. Beberapa negara telah diamanatkan mode S, dan banyak negara lain, termasuk Amerika Serikat, telah mulai pentahapan keluar ATCRBS mendukung sistem ini.

Mode S, Dirancang untuk sepenuhnya kompatibel dengan teknologi ATCRBS yang ada.

Modus S, Meskipun disebut Sistem Transponder Pengganti ATCRBS, sebenarnya sebuah Protokol Paket Data yang dapat digunakan untuk menambah ATCRBS Peralatan Transponder Positioning (Radar dan TCAS)



Share this with short URL: Get Short URL loading short url

You Might Also Like:

Disqus
Blogger
Pilih Sistem Komentar Yang Disukai

0 Comment

Add Comment

Gunakan konversi tool jika ingin menyertakan kode atau gambar.


image
How to style text in Disqus comments Top Disqus Commentators
  • To write a bold letter please use <strong></strong> or <b></b>.
  • To write a italic letter please use <em></em> or <i></i>.
  • To write a underline letter please use <u></u>.
  • To write a strikethrought letter please use <strike></strike>.
  • To write HTML code, please use <code></code> or <pre></pre> or <pre><code></code></pre>.
    And use parse tool below to easy get the style.
Show Parser Box

How to get ID DISQUS - http://disq.us/p/[ID DISQUS] - lihat di sini

strong em u strike
pre code pre code spoiler
embed
×
×